Review : Cerita Tentang Ruam Popok dan Lactacyd Baby

Haloooo~
Rindukah pada tulisanku? Nggak ya? Nggak ngaku pasti.. Bhihik
Jadi sebenernya buanyak banget nih yang pengen aku ceritain, tapi ternyata lebih asik mainan sama keira dan ngusel-nguselin pipinya yang gembul itu daripada nulis *alesan*. Iya lhoo Keira sekarang udah gembul, udah lima kilo kemaren ditimbang sama titinya pake timbangan roti *seriusan* padahal usianya belum genap 2 bulan.
Ada yang mau gigit?

Aku? Aku udah langsing dong, meski ada aset yang belum kempes tapi setidaknya angka timbangan mulai di angka 5 setelah sebelumnya sempet di angka 7! Cepet kan turunnya, ya gimana nggak cepet.. Ngurus Keira itu sesuatu banget. Keira ini anaknya gak betahan, popok basah dikit nangis, laper dikit nangis kejer, ngantuk nangis kenceng.. Ya gitu deh. Maka demi perdamaian dunia, kalo malem Keira aku pakein diapers. Aslinya sih pengen kalo siang juga pake diapers, tapi gak boleh sama titinya Keira. Nah pada suatu malam karena capeknya sejuta aku ketiduran dan nggak ganti diapernya Keira, lalu munculah bintik-bintik merah di pantat, perut dan selangkangan Keira. Fix dia kena ruam popok, hua...guilitynya poool! Kulit mulusnya anakkuuuu~ huhuhu

Ruam popok merupakan peradangan yang terjadi di area yang tertutup popok, seperti sekitar alat kelamin, pantat, dan pangkal paha bagian dalam, biasanya berwarna kemerahan disertai lecet-lecet ringan dan gatal. Kebayang kan kalo lecet-lecetnya itu kena pipis, mesti periiiih banget kayak hati waktu liat mantan sama pacar barunya. Kasian si anak bayi jadinya kalo kena ruam popok. Hiks! Sebenernya ruam popok bisa dicegah lho dengan beberapa cara misalnya segera mengganti popok kalau basah/kotor/penuh, membiarkan kulit terkena udara/ bernafas, keringkan kulit sebelum memakai popok, intinya sih ya daerah situ itu mesti keriing. Tapi.. tapi.. Kadang sebagai manusia kita khilaf dan lupa deh ngejaga bagian situ tetep kering.


Source : FB Lactacyd Baby

Nah kalo udah terlanjur kena ruam popok gimana dong?
Untungnya ya, pas jaman Keira masih di dalam perut dan aku lagi nyiapin list barang kebutuhan newborn temen-temen di grup whatsapp lagi pada bahas Lactacyd yang katanya ampuh nyembuhin ruam popok, ruam susu, biang keringat dan iritasi. Awalnya sih ku kira Lactacyd yang dimaksud adalah Lactacyd favoritku yang khusus wanita ntuuuh.. Ternyata yang dimaksud Lactacyd Baby! Haha dudul dan kudet sekali yaaa saya *tutup muka*. Nah akhirnya pas belanja kuputuskan buat nyetok si Lactacyd Baby ini, yang ternyata terbukti sangat berguna. Waktu itu aku ngikutin cara pakai yang ada di kemasan, yaitu 3-4 sendok teh lactacyd dicampurin ke air yang buat mandi lalu Keira dimandiin seperti biasa. Nah karena di kulit kepala Keira ada bintik bintik kecilnya maka Lactacyd Baby juga kupakai buat pengganti shampoo. Puji Tuhan setelah 3 hari ruam popok sembuh dan setelah seminggu bintik di kulit kepala Keira hilang. Sekarang Lactacyd Baby kupakai tiap hari buat mandiin Keira, malah kadang  aku juga pakai buat cuci muka. Ya kaliii kulitku bisa jadi semulus kulit anak bayi.. :)

Source : Fb Lactacyd Baby


Aku sih merasa aman ya pakai Lactacyd Baby buat daily use soalnya komposisinya juga aman buat bayi. Di dalam Lactacyd Baby ada kandungan Lactic acid dan Lactoserum merupakan kandungan alami susu yang berguna buat membunuh kuman, bakteri, jamur, mengangkat sel kulit mati dan melembabkan kulit. Ph Lactacyd Baby juga merupakan Ph seimbang yaitu 3-4 sehingga aman buat kulit bayi yang masih sensitif. Komposisi Lactacyd Baby antara lain Aqua, TEA-laury sulfate and ammonium lauryl sulfate, Etjylebeglycil stearate, Diethyleneglycol stearate, Hydrogenated peanut oil, Lactic Acid, Lactoserum, Ethylhydroxyethlcellulose, Natural orange falvor, Soduum methyl paraben, Sodium hydroxide Cholesterol, Phosporic acid.

Tekstur Lactacyd Baby sendiri cair dengan warna putih seperti foremilk (ASI encer) dan baunya enak kayak susu dengan hint jeruk. Lactacyd baby ini imho kandungan SLS (detergen)nya nggak banyak soalnya dia nggak terlalu berbuih, pas  banget kaaan buat kulit sensitif. 


Tekstur lactacyd baby yang cair

Busa yang nggak begitu banyak menandakan SLSnya cuma sedikit.

Nah dengan segudang manfaat yang ada, jangan pikir Lactacyd ini mehil yaaa.. Harganya cukup murce kok. . Kalo yang kemasan 60 ml sekitar 20ribuan kalo yang guede sekitar 80-90 ribuan. Muraah kan daripada beli obat atau ke dokter kulit, lagian kalo dipake tiap hari Lactacyd Baby bisa mencegah masalah kulit pada bayi Belinya bisa di toko perlengkapan bayi atau di apotek. Sayangnya di Gunungkidul masih agak susah cari si Lactacyd Baby ini, jadi kalau beli kudu ke Jogjakarta atau via online. Tapi nggak papa sih, toh masih bisa nyetok kalo pas belanja ke kota. Hahaha


Tertarik sama Lactacyd baby? Boleh kok beli langsung buat nyobain, atau kepoin dulu akun sosmed dan web resminya lactacyd. 

Website : www.lactacyd.co.id
Facebook page : Lactacyd Baby
Twitter : @BabyLactacyd
Kesimpulan :

Plus

Serbaguna, bisa dipakai buat mandi, cuci muka, shampoan.
- Terbukti ampuh buat mengatasi aneka gangguan kulit, ruam popok, ruam susu, biang keringat, dll.
- Aman buat kulit bayi.
- Kandungan SLSnya rendah.
- Kandungan Ph seimbang.
- Harga terjangkau.

Minus

Di daerahku pendistribusiannya belum begitu merata, tapi sebenernya terbantu banget sih dengan adanya toko online. 

Rate : 5/5

Repurchase? Jelas IYA!! Skincare kesayangan Keira sama Ibunya nih...! 



Disclaimer : All opinions and thought on everything feaured on this blog are entirely my own. People can be allergic to anything. I recommend that you patch test yor skin first time you use any of products.



1 comment:

  1. Berbicara mengenai ruam popok, anak aku juga pernah mengalaminya. Yang terpenting bagi kita para orang tua adalah jangan panik saat menghadapinya, segera atasi masalah ruam popok tersebut dengan memberikan obat ruam popok yang sesuai kondisi kulit si kecil dan salah satu krim atau obat yang cocok adalah Zwitsal Extra Baby Cream.

    ReplyDelete

Feel free to ask anything, leave your comment. No SARA please :)